bt_bb_section_bottom_section_coverage_image

Ini yang dilakukan saat Anjing Keracunan Cokelat: Gelaja & Penanganannya

January 19, 2024by HEWANIA0

Coklat, sebuah camilan yang sangat disukai oleh banyak orang, ternyata bisa menjadi racun bagi teman setia kita, anjing. Kandungan teobromin dalam coklat dapat menyebabkan keracunan pada hewan peliharaan kita. Dalam artikel ini, kita akan membahas gejala keracunan coklat pada anjing serta langkah-langkah penanganan yang tepat oleh dokter hewan.

Baca Juga: Berapa Banyak Anak Anjing Makan? Ini Panduannya

 

Gejala Keracunan Coklat pada Anjing

  • Muntah: Salah satu gejala awal keracunan coklat pada anjing adalah muntah. Pemilik anjing perlu waspada jika mereka melihat anjingnya muntah setelah mengonsumsi coklat.
  • Diare: Diare juga bisa menjadi tanda keracunan. Perubahan drastis dalam konsistensi atau warna tinja anjing dapat menjadi pertanda bahwa ada sesuatu yang tidak beres.
  • Kemerahan atau Gemetar: Anjing yang mengalami keracunan coklat mungkin menunjukkan tanda-tanda kemerahan pada kulit atau gemetar. Hal ini disebabkan oleh efek stimulan teobromin.
  • Peningkatan Denyut Jantung: Teobromin dapat memengaruhi sistem kardiovaskular anjing, menyebabkan peningkatan denyut jantung. Ini bisa menjadi tanda bahaya dan harus segera ditangani.
  • Kenaikan Suhu Tubuh: Keracunan coklat juga dapat menyebabkan kenaikan suhu tubuh pada anjing. Pemilik harus memeriksa suhu tubuh anjing dan mencari perhatian medis jika terjadi peningkatan yang signifikan.

 

Batas Konsumsi dan Perbedaan Antara Dark Chocolate dan White Chocolate

Penting bagi pemilik anjing untuk memahami batas konsumsi coklat berdasarkan berat badan anjing mereka. Secara umum, dosis teobromin yang dapat menyebabkan keracunan bervariasi tergantung pada tipe coklat. Sebagai referensi umum, dosis teobromin berbahaya untuk anjing umumnya dianggap lebih dari 20 miligram per kilogram berat badan. Namun, reaksi terhadap teobromin dapat bervariasi antar anjing, dan beberapa anjing mungkin lebih rentan terhadap efek samping.

Dark Chocolate vs. White Chocolate:

  • Dark Chocolate:
    Dark chocolate memiliki kandungan teobromin yang lebih tinggi dibandingkan dengan jenis coklat lainnya. Oleh karena itu, bahaya keracunan cenderung lebih besar jika anjing mengonsumsi dark chocolate. Dosis teobromin yang berbahaya untuk anjing bisa lebih rendah karena konsentrasi teobromin yang tinggi.
  • White Chocolate:
    White chocolate, di sisi lain, memiliki kandungan teobromin yang jauh lebih rendah. Meskipun masih dianjurkan untuk tidak memberikan white chocolate kepada anjing, risikonya lebih kecil dibandingkan dengan dark chocolate. Namun, penting untuk diingat bahwa white chocolate tetap mengandung lemak dan gula yang tidak baik untuk kesehatan anjing.

Pemilik anjing perlu memperhatikan bahwa selain teobromin, coklat juga mengandung lemak dan kafein yang bisa menjadi faktor risiko tambahan. Oleh karena itu, penting untuk menghindari memberikan produk coklat apa pun kepada anjing dan segera mencari bantuan medis jika terjadi konsumsi coklat.

Penanganan oleh Dokter Hewan

Jika anjing mengalami keracunan coklat, langkah-langkah penanganan oleh dokter hewan dapat meliputi:

  • Induksi Muntah: Dokter hewan mungkin akan menginduksi muntah untuk membersihkan lambung dari coklat yang belum dicerna. Langkah ini membantu mengurangi jumlah toksin dalam sistem pencernaan anjing.
  • Pemberian Karbon aktif: Pemberian karbon aktif dapat membantu menyerap sisa-sisa toksin dalam sistem pencernaan anjing. Ini merupakan langkah penting dalam mengurangi dampak keracunan.
  • Terapi Cairan Intravena: Anjing yang mengalami keracunan coklat seringkali mengalami dehidrasi. Dokter hewan dapat memberikan terapi cairan intravena untuk mengatasi kekurangan cairan dan memulihkan keseimbangan elektrolit.
  • Obat-obatan: Pemberian obat-obatan tertentu mungkin diperlukan untuk mengurangi gejala seperti gemetar, peningkatan denyut jantung, atau efek lain dari teobromin.

Cara Mencegah Keracunan Coklat pada Anjing

Tentu saja, tindakan terbaik adalah mencegah keracunan coklat pada anjing. Beberapa cara untuk melakukannya melibatkan kesadaran dan kehati-hatian pemilik anjing:

  • Jauhkan Coklat dari Jangkauan Anjing: Simpan coklat dan produk yang mengandung coklat di tempat yang tidak dapat dijangkau oleh anjing. Ini termasuk permen coklat, kue coklat, dan produk coklat lainnya.
  • Hindari Memberikan Makanan atau Camilan yang Mengandung Coklat: Pemilik anjing harus selalu memeriksa bahan-bahan makanan atau camilan sebelum memberikannya kepada anjing. Hindari memberikan makanan yang mengandung coklat.
  • Beri Tahu Orang-orang di Sekitar Anda: Penting untuk membagikan pengetahuan tentang bahaya coklat bagi anjing kepada orang-orang di sekitar. Ini termasuk anggota keluarga, teman, dan orang-orang yang merawat anjing.

Penting bagi pemilik anjing untuk segera mencari bantuan medis jika anjing mereka mengonsumsi coklat. Kecepatan tindakan dapat membuat perbedaan besar dalam keselamatan dan pemulihan anjing dari keracunan coklat. Dengan meningkatkan kesadaran tentang bahaya coklat dan mengambil tindakan pencegahan yang tepat, pemilik anjing dapat menjaga kesehatan dan kesejahteraan hewan peliharaan mereka.

Untuk menjaga kesehatan anabulmu konsultasikan secara rutin dengan Dokter Hewan! Anda bisa langsung datang ke Hewania Vet Clinic karena kami siap memberikan perawatan terbaik untuk hewan peliharaan kamu. Klinik Hewania menawarkan berbagai jenis layanan, mulai dari pemeriksaan rutin hingga perawatan spesialis.

Jadi, tunggu apalagi? Segera buat janji dengan Hewania Vet Clinic untuk merawat hewan peliharaan kamu dan pastikan bahwa mereka mendapatkan perawatan yang terbaik.

Writer: drh. Talita Milani

Leave a Reply

hewania
appstore
playstore
Hewania HQ

PT Hewania Solusi Digital

Boulevard Elang Laut Blok D 50, Jl. Pantai Indah Selatan, Penjaringan, Jakarta Utara 14470
+62 812 3000 9607
Anda Dokter Hewan?

Mari Berkolaborasi Mengedukasi Masyarakat Indonesia tentang Kesehatan Hewan!

Daftar Sekarang!