bt_bb_section_bottom_section_coverage_image

Memahami Asma pada Kucing: Panduan Awal Pemilik Hewan dan Profesional

January 17, 2024by HEWANIA0

Halo Hewanian! Kalau kamu sering lihat kucing kamu batuk-batuk dan terjadi berulang, baca artikel ini sampai habis ya, bisa jadi kucing kamu terkena penyakit asma. Asma pada kucing merupakan kondisi pernapasan yang dapat memengaruhi kucing dari berbagai usia dan ras. Dan untuk rekan profesional, dalam hal ini dokter hewan, penting untuk memberikan pemahaman kepada pemilik hewan mengenai gejala, diagnosis, pengobatan, dan pencegahan asma pada kucing. Dengan memahami kondisi ini, baik profesional maupun pemilik hewan dapat bekerja sama untuk memastikan kesejahteraan teman berbulu kita.

Baca Juga: Panduan Vaksinasi untuk Anak Anjing. Apakah Penting?

 

Gejala Asma pada Kucing:

Mengenali tanda-tanda asma pada kucing penting untuk intervensi dini. Gejala umum meliputi:

  • Batuk: Batuk yang persisten, sering disalah artikan sebagai respon kucing untuk mengeluarkan bola bulu atau hairball.
  • Mengi: Suara mengi atau pernapasan tersengal-sengal mungkin terjadi selama episode asma.
  • Napas Pendek: Kucing dengan asma dapat menunjukkan pernapasan cepat atau mulut terbuka.
  • Aktivitas Berkurang: Lethargy dan penurunan aktivitas secara keseluruhan.

 

Cara Diagnosa:

Proses diagnosa asma pada kucing melibatkan pemeriksaan menyeluruh oleh dokter hewan. Langkah-langkah mungkin melibatkan:

  • Pemeriksaan Fisik: Melibatkan pendengaran, pernapasan, dan evaluasi umum kesehatan kucing.
  • Radiografi Dada: Untuk melihat adanya perubahan pada paru-paru seperti penebalan dinding bronkus, tanda peradangan pada paru-paru, dan juga atelectasis atau kolapsnya bagian dari paru-paru.
  • Tes Darah: Mungkin diperlukan untuk menyingkirkan kemungkinan penyakit lain seperti infeksi.

 

Cara Pengobatan:

Pengobatan asma pada kucing dapat melibatkan penggunaan obat-obatan untuk mengontrol gejala. Beberapa pendekatan pengobatan mencakup:

  • Bronchodilators: Membantu melebarkan saluran napas untuk memudahkan pernapasan.
  • Corticosteroids: Meredakan peradangan pada saluran napas.
  • Inhaler: Penggunaan inhaler dapat membantu memberikan obat langsung ke paru-paru.

 

Cara Pencegahan:

Meskipun asma pada kucing tidak selalu dapat dicegah, langkah-langkah berikut dapat membantu mengurangi risiko dan gejala:

  • Lingkungan Bebas Asap Rokok: Hindari merokok di dekat kucing, asap rokok dapat memicu serangan asma.
  • Kontrol Alergen: Mengelola alergen seperti debu dan bulu dapat membantu mencegah episode asma.
  • Kunjungan Rutin ke Dokter Hewan: Pemeriksaan rutin dapat mendeteksi masalah kesehatan sejak dini.

 

Dengan pemahaman yang baik tentang asma pada kucing, pemilik hewan dan profesional dapat bekerja sama untuk memberikan perawatan terbaik bagi kesehatan kucing kesayangan.

Untuk menjaga kesehatan anabulmu konsultasikan secara rutin dengan Dokter Hewan! Anda bisa langsung datang ke Hewania Vet Clinic karena kami siap memberikan perawatan terbaik untuk hewan peliharaan kamu. Klinik Hewania menawarkan berbagai jenis layanan, mulai dari pemeriksaan rutin hingga perawatan spesialis.

Jadi, tunggu apalagi? Segera buat janji dengan Hewania Vet Clinic untuk merawat hewan peliharaan kamu dan pastikan bahwa mereka mendapatkan perawatan yang terbaik.

Writer: drh. Talita Milani

Leave a Reply

hewania
appstore
playstore
Hewania HQ

PT Hewania Solusi Digital

Boulevard Elang Laut Blok D 50, Jl. Pantai Indah Selatan, Penjaringan, Jakarta Utara 14470
+62 812 3000 9607
Anda Dokter Hewan?

Mari Berkolaborasi Mengedukasi Masyarakat Indonesia tentang Kesehatan Hewan!

Daftar Sekarang!