bt_bb_section_bottom_section_coverage_image

5 Tanda-tanda Kucing Kutuan yang Harus Kamu Waspadai

April 10, 2023by Galih Primananda0

Hewanians, karena ukurannya yang kecil, parasit kutu tidak bisa dengan mudah kita lihat dengan mata telanjang. Tak hanya kecil, kutu juga terkenal lincah dan dapat dengan mudah terbang dari tubuh kucing ke kucing lainnya.

Kucing terkena kutu adalah masalah umum yang dihadapi oleh banyak pemilik kucing. Kutu adalah parasit eksternal yang sering ditemukan pada hewan peliharaan dan dapat menyebabkan rasa gatal dan iritasi pada kucing. Berikut adalah ciri-ciri kucing kutuan:

Bagaimana Kutu Menyerang Kucing?

Mereka menggigit kulit kucing untuk memakan darah mereka, menyebabkan gatal yang hebat dan benjolan bengkak. Infestasi kutu yang berat—atau reaksi alergi yang parah pada beberapa kucing—dapat menyebabkan rambut rontok dan luka terbuka. Lebih buruk lagi, kutu kucing dapat menularkan penyakit yang berbahaya bagi kucing dan manusia.

Ciri-ciri Kucing Kutuan

Keberadaan kutu pada kucing mungkin bisa kamu lihat dengan mudah. Kamu mungkin melihat bintik hitam kecil dari kotoran kutu di bulu kucing kamu. Selain pada bulu kucing. kamu mungkin juga bisa melihatnya di karpet, furnitur, atau bahkan tubuh dan pakaian kamu sendiri. 

Selain keberadaan fisiknya, masih ada beberapa tanda-tanda kucing kutuan yang harus diwaspadai. Yang paling jelas adalah, kucing kamu akan menggaruk tubuhnya dengan lebih sering. 

Menggaruk tubuh sendiri merupakan kebiasaan yang natural pada kucing. Tetapi jika kucing kamu menggaruk lebih dari biasanya, mereka mungkin memiliki kutu. Berikut beberapa tanda-tanda kucing kutuan yang harus kamu waspadai:

1. Gatal dan Tidak Nyaman

Kucing yang terkena kutu akan merasa sangat gatal dan tidak nyaman karena gigitan kutu pada kulit mereka. Mereka sering akan terus menggaruk-garuk bagian yang terkena kutu, terutama di area leher, belakang telinga, dan pangkal ekor. Ini dapat menyebabkan kerusakan pada kulit dan rambut kucing.

2. Terlihat Lemah dan Lesu

Kucing yang terkena kutu seringkali terlihat lemah dan lesu. Mereka mungkin tidak memiliki energi yang cukup dan tidak ingin bermain atau melakukan aktivitas yang biasanya mereka sukai. Hal ini bisa disebabkan oleh anemia, yang terjadi ketika kutu menghisap darah dari kucing secara terus-menerus.

3. Adanya Telur Kutu pada Rambut Kucing

Kutu membutuhkan darah untuk bertahan hidup dan bereproduksi. Jika kucing terinfeksi kutu, biasanya akan ada telur kutu yang menempel pada rambut mereka. Telur kutu ini dikenal sebagai “kutu sarang” dan biasanya ditemukan di bagian-bagian yang lembap dan gelap pada tubuh kucing, seperti area di sekitar leher dan pangkal ekor.

4. Rambut yang Kusut dan Tidak Terawat

Kucing yang terkena kutu seringkali memiliki rambut yang kusut dan tidak terawat karena mereka sering menggaruk-garuk area yang terkena kutu. Hal ini dapat membuat rambut mereka mudah patah dan rusak.

5. Gigi kucing patah

Jika kutu terus-menerus menggigit dan menghisap darah kucing, hal ini bisa membuat kucing menjadi lemah dan kurang bergairah. Kondisi ini bisa membuat gigi kucing mudah patah saat mereka mencoba untuk menggigit dan mengunyah makanan.

Selain tanda-tanda di atas, beberapa tanda-tanda kucing kutuan adalah:

  • Rambut rontok
  • Iritasi kulit
  • Bintik hitam yang terdapat pada bulu kucing ataupun tempat tinggal kucing

Cara Mengatasi Kutu pada Kucing di Rumah 

Ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mengatasi kutu pada kucing di rumah, di antaranya:

1. Membersihkan Lingkungan Rumah

Kutu dapat menginfeksi kucing dari lingkungan sekitarnya, seperti karpet, furnitur, dan tempat tidur kucing. Oleh karena itu, membersihkan dan mencuci tempat tidur kucing dan seluruh area di sekitar tempat tinggal kucing adalah langkah penting dalam mengatasi kutu pada kucing. Pastikan untuk mencuci tempat tidur kucing dengan air panas, dan membersihkan karpet, sofa, dan area lainnya dengan vakum untuk menghilangkan kutu dan telurnya.

2. Menggunakan Shampo Anti-Kutu Khusus untuk Kucing

Shampo anti-kutu khusus untuk kucing dapat membantu membunuh kutu pada kucing secara efektif. Pastikan untuk memilih shampo yang aman untuk kucing dan mengikuti petunjuk penggunaannya dengan benar.

3. Menggunakan Obat Kutu yang Direkomendasikan oleh Dokter Hewan

Dokter hewan dapat meresepkan obat kutu yang aman dan efektif untuk membunuh kutu pada kucing. Obat ini dapat berupa pil, tetes, atau semprotan yang diberikan langsung pada kulit kucing. Pastikan untuk mengikuti petunjuk penggunaannya dengan benar dan memberikan dosis yang tepat sesuai dengan berat badan kucing.

4. Menyisir Bulu Kucing Secara Teratur

Menyisir bulu kucing secara teratur dengan sisir khusus anti-kutu dapat membantu menghilangkan kutu dan telurnya dari bulu kucing. Sisir bulu kucing secara perlahan dan teliti, dan pastikan untuk menghilangkan kutu dan telurnya dari sisir setelah selesai.

5. Memberikan Suplemen Makanan

Beberapa suplemen makanan yang mengandung bahan-bahan alami seperti minyak kelapa atau bawang putih dapat membantu mencegah kutu menempel pada kucing. Namun, pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter hewan sebelum memberikan suplemen makanan pada kucing kamu.

Mengatasi kutu pada kucing membutuhkan kesabaran dan ketelatenan. Lakukan perawatan secara teratur dan pastikan untuk mengikuti petunjuk penggunaan produk yang digunakan dengan benar. Jika infestasi kutu pada kucing sangat parah, sebaiknya segera hubungi dokter hewan untuk mendapatkan pengobatan yang tepat.

Kesimpulan

Itulah beberapa tanda-tanda kucing kutuan yang harus kamu waspadai. Kutu adalah salah satu masalah parasit yang paling sering menyerang kucing. Karena tubuhnya yang kecil dan gerak-geriknya yang lincah, keberadaan kutu pada kucing sangatlah susah untutk dideteksi.

Meskipun begitu, kamu bisa mencegah kucing kamu terkena masalah kutu lebih lanjut dengan cara memperhatikan tanda-tanda kucing kutuan. 

Pastikan kamu memberikan yang terbaik bagi hewan kesayangan kamu. Salah satu hal penting yang harus dilakukan adalah dengan membawa hewan peliharaan kamu ke klinik hewan secara rutin untuk memeriksakan kesehatannya.

Di klinik hewan, dokter hewan akan melakukan pemeriksaan terhadap hewan peliharaan kamu untuk mengetahui kondisi kesehatannya. Dokter hewan juga dapat memberikan saran dan rekomendasi tentang perawatan yang tepat bagi hewan peliharaan kamu.

Jangan biarkan hewan peliharaan kamu menderita karena tidak mendapatkan perawatan yang tepat. Segera buat janji dengan klinik hewan dan bawa hewan peliharaan kamu untuk diperiksa. 

Jika kamu mencari tempat yang tepat untuk merawat hewan peliharaan kamu, Klinik Hewania adalah pilihan yang tepat untuk kamu!

Klinik Hewania menyediakan berbagai pilihan dokter hewan yang berkualitas, siap memberikan perawatan terbaik untuk hewan peliharaan kamu. Klinik Hewania menawarkan berbagai jenis layanan, mulai dari pemeriksaan rutin hingga perawatan spesialis.

Jadi, tunggu apalagi? Segera buat janji dengan Klinik Hewania untuk merawat hewan peliharaan kamu dan pastikan bahwa mereka mendapatkan perawatan yang terbaik.

Leave a Reply

hewania
appstore
playstore
Hewania HQ

PT Hewania Solusi Digital

Boulevard Elang Laut Blok D 50, Jl. Pantai Indah Selatan, Penjaringan, Jakarta Utara 14470
+62 812 3000 9607
Anda Dokter Hewan?

Mari Berkolaborasi Mengedukasi Masyarakat Indonesia tentang Kesehatan Hewan!

Daftar Sekarang!