bt_bb_section_bottom_section_coverage_image

Apa itu Anafilaksis pada Kucing? Simak Penjelasannya!

January 25, 2024by HEWANIA0

Apa itu Anafilaksis pada Kucing?

Anafilaksis (juga disebut syok alergi atau syok anafilaksis) adalah reaksi alergi ekstrem yang dapat dengan cepat menjadi peristiwa yang mengancam jiwa kucing. Ini adalah keadaan darurat medis yang bisa berakibat fatal jika tidak segera ditangani.

Alergi terjadi ketika tubuh salah mengira suatu zat (disebut alergen) sebagai ancaman dan melepaskan sel untuk melawan zat yang dianggap sebagai penyerang. Reaksi alergi ini biasanya bersifat ringan, seperti kulit gatal atau bersin. Namun dalam kasus yang serius, seluruh tubuh dapat bereaksi berupa syok anafilaksis.

Reaksi mungkin terjadi pada paparan pertama terhadap suatu alergen, namun lebih sering justru paparan berikutnya yang menyebabkan syok. Paru-paru kucing adalah area paling umum yang terkena dampak syok anafilaksis, yang dapat mempengaruhi pernapasan. Sistem tubuh utama lainnya yang terkena dampak syok termasuk sistem pencernaan (kerongkongan, lambung, hati, pankreas, dan saluran usus). Untungnya, kondisi ini jarang terjadi pada kucing.

Jika Anda mencurigai kucing Anda mengalami reaksi anafilaksis, segera bawa ke dokter hewan atau rumah sakit hewan.

 Baca Juga: Sekilas Mirip, Ini Perbedaan Anjing Mini Pudel dan Toy Pudel

 

Gejala Anafilaksis pada Kucing

Tanda-tanda anafilaksis yang paling umum terjadi dalam hitungan detik hingga menit (onset akut):

  1. Gangguan pernapasan parah, kesulitan bernapas
  2. Diare
  3. Muntah
  4. Air liur berlebihan
  5. Kegembiraan, kegelisahan
  6. Ketiadaan koordinasi
  7. Gusi pucat
  8. Anggota badan yang dingin
  9. Pembengkakan wajah
  10. Kulit gatal di sekitar kepala dan wajah
  11. Kejang
  12. Koma

Anafilaksis bisa berakibat fatal dalam kasus yang jarang terjadi. Meskipun sistem pernafasan dan pencernaan adalah organ yang paling terkena dampaknya, anafilaksis juga dapat mempengaruhi sistem tubuh lainnya:

  1. Sistem pernapasan (paru-paru)—Sulit bernapas, bernapas dengan mulut terbuka (terengah-engah), batuk
  2. Sistem pencernaan (lambung, usus, pankreas, dll.)—Muntah, diare, kurang nafsu makan, mengeluarkan air liur
  3. Sistem kulit (kulit)—Kulit terasa gatal di bagian tubuh mana pun tetapi lebih menonjol di sekitar area kontak alergen, pembengkakan wajah
  4. Sistem kardiovaskular (jantung dan pembuluh darah)—Gusi pucat, anggota badan dingin
  5. Sistem saraf (otak dan sumsum tulang belakang)—Kejang, inkoordinasi, kegembiraan, kegelisahan, koma
  6. Sistem okular (mata)—Kekeruhan atau kemerahan pada mata

 

Penyebab Anafilaksis pada Kucing

Tidak mungkin untuk memprediksi kapan anafilaksis akan terjadi, namun kucing yang diketahui memiliki alergi mungkin memiliki risiko lebih tinggi. Bentuk syok yang jarang namun berpotensi mematikan ini dapat terjadi sebagai reaksi langsung terhadap berbagai hal di lingkungan atau akibat zat yang tertelan.

 

Penyebab spesifik anafilaksis pada kucing meliputi:

  1. Racun yang disuntikkan dari serangga seperti lebah, tawon, lebah, dan semut api.
  2. Racun reptil
  3. Makanan
  4. Agen kemoterapi
  5. Transfusi darah
  6. Salep mata antibiotik yang mengandung polimiksin B (reaksi ini biasanya terjadi dalam 10 menit)
  7. Operasi pengangkatan cacing hati (heartworm pecah)
  8. Obat-obatan yang diminum, seperti antibiotik, steroid, antiinflamasi nonsteroid (NSAID), dan opiat.
  9. Bahan kontras yang digunakan untuk pencitraan khusus seperti MRI
  10. Vaksin/antibiotik
  11. Faktor fisik seperti kedinginan atau olahraga

 

Pengobatan Anafilaksis pada Kucing

Anafilaksis adalah keadaan darurat yang mengancam jiwa yang memerlukan intervensi medis segera. Meskipun diagnosisnya mungkin tidak segera ditegakkan, dokter hewan akan bekerja cepat untuk mengatasi gejala kucing Anda.

Tujuan pengobatannya adalah untuk menstabilkan kucing, memastikan jalan napas bersih, dan memasukkan kateter IV untuk memberikan cairan, obat-obatan, dan terapi lainnya.

 

Pemulihan dan Penatalaksanaan Anafilaksis pada Kucing

Kucing yang mengalami anafilaksis harus diawasi secara ketat oleh dokter hewan setidaknya selama 48-72 jam setelah reaksi, meskipun gejala klinisnya tampak membaik, karena reaksi rebound dapat terjadi.

Prognosis anafilaksis bergantung pada tingkat keparahannya dan seberapa cepat gejala berkembang. Dokter hewan Anda dapat membantu mengembangkan strategi untuk menghindari pemicunya jika teridentifikasi. Alergen dalam beberapa kasus dapat dideteksi melalui tes alergen kulit.

 

Bagaimana Dokter Hewan Mendiagnosis Anafilaksis pada Kucing

   Mendiagnosis anafilaksis bisa jadi sulit karena dampaknya yang luas terhadap tubuh. Dokter hewan akan mencurigai adanya syok berdasarkan tanda-tanda khas yang muncul secara tiba-tiba setelah terpapar alergen yang diketahui atau mungkin terjadi.

Mengungkap sumber alergen memerlukan tinjauan menyeluruh terhadap riwayat kesehatan kucing, pengobatan, gaya hidup, lingkungan, dan riwayat vaksinasi. Setiap perubahan pada pola makan juga harus dilaporkan, termasuk camilan dan makanan meja/manusia yang mereka makan dalam 24 jam terakhir.

Dokter hewan Anda akan melakukan pemeriksaan fisik lengkap untuk memeriksa fungsi vital kucing Anda dan melakukan pemeriksaan darah untuk mencari hal-hal seperti kelebihan sel inflamasi (seperti sel mast dan sel darah putih) dan peningkatan enzim hati.

Ultrasonografi perut dan rontgen dada mungkin disarankan untuk mengevaluasi jantung, paru-paru, dan organ dalam lainnya seperti hati dan kandung empedu untuk mencari tanda-tanda anafilaksis. Dokter hewan Anda kemungkinan besar akan merekomendasikan rawat inap semalaman.

Jadi, tunggu apalagi? Segera buat janji dengan Hewania Vet Clinic untuk merawat hewan peliharaan kamu dan pastikan bahwa mereka mendapatkan perawatan yang terbaik.

Writer: drh. Ida Sukma Kuswardhani

Leave a Reply

hewania
appstore
playstore
Hewania HQ

PT Hewania Solusi Digital

Boulevard Elang Laut Blok D 50, Jl. Pantai Indah Selatan, Penjaringan, Jakarta Utara 14470
+62 812 3000 9607
Anda Dokter Hewan?

Mari Berkolaborasi Mengedukasi Masyarakat Indonesia tentang Kesehatan Hewan!

Daftar Sekarang!