bt_bb_section_bottom_section_coverage_image

Waspada 5 Cara Ini Bisa Menyebabkan Kucing Indoor Anda Terkena Kutu!

February 6, 2024by HEWANIA0

    Memelihara kucing di dalam ruangan akan melindungi mereka agar tidak tersesat, berkelahi dengan hewan lain, dan terkena masalah berbahaya lainnya. Namun meskipun Anda memelihara kucing di dalam ruangan, penting untuk tidak melewatkan pencegahan kutu dan kutu.

    Kutu berukuran kecil namun kuat. Mereka menggunakan kaki belakangnya yang kuat untuk melompat ke hewan peliharaan, manusia saat mereka lewat. Kutu juga berkembang biak dengan cepat; saat memakan hewan inangnya, seekor kutu dapat bertelur hingga 50 butir sehari. Sayangnya, hal ini bisa terjadi di dalam rumah Anda, tidak hanya di luar ruangan. Kucing dalam ruangan bisa tertular kutu dengan lebih dari yang Anda kira.

Hewan Peliharaan Baru  di Rumah

    Cara paling umum bagi kutu untuk memasuki rumah Anda adalah pada anjing keluarga atau hewan peliharaan lain yang masuk ke dalam rumah saat berada di luar ruangan. Kucing juga bisa tertular kutu dari hewan peliharaan tetangganya dan satwa liar setempat, seperti burung, kelinci, marmut, rakun, possum, tupai, dan sigung. Sekalipun seekor anjing menjalani program pencegahan kutu setiap bulan, beberapa di antaranya tidak dapat mengusir kutu, yang berarti anjing tersebut masih dapat menjadi rumah bagi kutu dan telur kutu yang masih hidup. Pencegahan kutu membutuhkan sedikit waktu sebelum dapat membunuh parasit, sehingga kutu dapat masuk ke rumah Anda, melompat dari anjing, dan melompat ke kucing Anda sebelum merasakan efek obat kutu.

Apa yang dapat Anda lakukan:

  1. Pencegahan kutu sepanjang tahun direkomendasikan untuk semua kucing dan anjing di rumah Anda, baik mereka masuk ke dalam rumah atau tidak. Meskipun rekomendasi tersebut berlaku sepanjang tahun, bulan-bulan musim semi dan musim panas, saat cuaca lebih hangat, adalah waktu yang paling penting dalam setahun untuk mencegah kutu. 
  2. Periksa kucing Anda secara teratur untuk mencari kutu dan serangga/parasit lainnya.
  3. Periksa apakah anjing yang mengunjungi rumah Anda mengetahui informasi terbaru tentang pencegahan kutu.

Baca Juga: Ini Makanan untuk Menurunkan Berat Badan Kucing!

Manusia di Rumah

   Kutu dapat menempel pada manusia dan pakaian atau sepatunya—dan kemudian membawanya langsung ke rumah Anda. Meskipun kutu tidak mempunyai sayap, mereka dapat melompat dalam jarak yang sangat jauh, sehingga mudah bagi mereka untuk melompat ke manusia.

Apa yang dapat Anda lakukan:

  1. Bersihkan setelah tamu berkunjung—termasuk mencuci lantai, seprai, kamar mandi, sofa, handuk, dan kain pelapis.
  2. Jika Anda curiga kucing Anda terkena tamu pembawa kutu, lakukan pemeriksaan cepat. Kutu biasanya bersembunyi di belakang kepala kucing, di sepanjang punggung dekat pangkal ekor, dan di perut bagian bawah.
  3. Meskipun Anda tidak melihat kutu, Anda mungkin menemukan “kotoran kutu” (flek hitam) yang merupakan kotoran kutu. Jika Anda melihat kotoran kutu, itu berarti kutu sedang menginfeksi kucing Anda dan kemungkinan besar Anda mempunyai kutu di rumah Anda.

Hewan Pengerat

     Kutu tidak hanya tertarik pada anjing dan kucing; mereka juga hidup dan memakan banyak mamalia lainnya. Jika rumah Anda mempunyai masalah tikus atau tikus, mereka mungkin akan membawa kutu juga. Kutu tersebut melompat dari hewan pengerat, ke kucing Anda, dan masuk ke rumah Anda.

Apa yang dapat Anda lakukan:

  1. Jagalah lantai dan meja Anda tetap bersih dan bebas dari sisa makanan atau remah-remah agar tidak menarik perhatian hewan pengerat.
  2. Gunakan perangkap yang manusiawi, kasa logam pada pipa ledeng dan pipa ventilasi, serta tutup rapat pada kasa, jendela, dan pintu untuk mencegah hewan pengerat memasuki rumah Anda.

Tempat Lain yang Dikunjungi Kucing

     Kucing dapat tertular kutu di tempat penitipan kucing, tempat penampungan/penyelamatan, kantor dokter hewan, salon perawatan, fasilitas penitipan di mana pun anjing, kucing, dan hewan lainnya berkumpul.

Apa yang dapat Anda lakukan:

  1. Sangat penting bagi semua kucing untuk menjalani program pencegahan kutu dan kutu yang disetujui dan diresepkan oleh dokter hewan sepanjang tahun.
  2. Jika kucing Anda memiliki riwayat kesehatan, diskusikan dengan dokter hewan Anda mengenai pencegahan mana yang terbaik untuk kebutuhan spesifiknya. Membaca semua label pencegahan kutu sangat penting untuk memastikan Anda menggunakan produk dengan benar.
  3. Jangan pernah menggunakan obat pencegahan yang diformulasikan untuk anjing pada kucing Anda, dan jangan pernah menggunakan obat pencegahan pada kucing Anda yang dosisnya tidak tepat untuk berat badannya. Jika Anda tidak yakin dengan berat badan kucing Anda, dokter hewan dapat melakukan penimbangan.

Rumah Baru

     Kegembiraan pindah ke rumah baru mungkin menutupi pemikiran tentang parasit apa yang mungkin sudah ada di sana. Hal ini terutama berlaku di kompleks kondominium dan apartemen. Rumah dengan karpet dan pemanas sentral memberikan kondisi sempurna untuk perkembangan kutu sepanjang tahun. Jumlah telur, larva, dan kepompong kutu terbanyak terdapat di area tempat hewan peliharaan paling banyak menghabiskan waktunya, seperti di tempat tidur dan furniture.

      Meskipun kutu mungkin ada di rumah Anda, kemungkinan besar kutu tersebut tidak akan terlihat. Telurnya berupa bintik putih kecil seukuran partikel debu, sedangkan larvanya, yang berukuran lebih besar, dengan kepala berwarna gelap dan tubuh lebih terang, bermigrasi jauh ke dalam karpet, furniture, atau retakan di lantai, jauh dari cahaya.

Apa yang dapat Anda lakukan:

  1. Mintalah layanan pembersihan profesional untuk membersihkan seluruh rumah dan penghuninya sebelum Anda pindah.
  2. Gunakan alat pencegah kutu seperti alat pembuat kabut rumah jika Anda mengetahui pemilik rumah sebelumnya memiliki hewan peliharaan.

Baca Juga: 10 Racun Berbahaya yang dapat menular pada Kucing!

Pencegahan Kutu dan Pinjal pada Kucing dalam Ruangan

     Pertahanan terbaik terhadap kucing Anda terkena kutu adalah pencegahan kutu yang diberikan secara teratur kepada semua hewan peliharaan di rumah. Pencegahan kutu paling umum yang disetujui dokter hewan untuk kucing Anda adalah:

  1. Revolution, Revolution Plus
  2. Bravecto
  3. Advantix

       Pencegahan ini memerlukan resep dari dokter hewan Anda, yang juga dapat membantu Anda menentukan obat pencegahan kutu dan kutu terbaik untuk kucing Anda tergantung pada gaya hidup, usia, dan berat badannya.

      Kutu bisa menjadi masalah besar bagi kucing, bahkan bagi mereka yang tinggal di dalam rumah. Beberapa kucing mungkin mengalami reaksi alergi terhadap kutu selain rasa gatal dan tidak nyaman. Kutu dapat menimbulkan bahaya besar bagi anak kucing, karena kutu dapat menyebabkan anemia. Kutu juga dapat menularkan parasit, seperti cacing pita dan Bartonellosis, atau penyakit cakaran kucing, ke manusia. Memeriksa kutu dan mengambil tindakan untuk mencegahnya adalah kebiasaan penting untuk membantu memastikan kesehatan kucing dan keluarga Anda.

Baca Juga: 8 Cara Melatih Kucing untuk Pemula

Di klinik hewan, dokter hewan akan melakukan pemeriksaan terhadap hewan peliharaan kamu untuk mengetahui kondisi kesehatannya. Dokter hewan juga dapat memberikan saran dan rekomendasi tentang perawatan yang tepat bagi hewan peliharaan kamu.

Jangan biarkan hewan peliharaan kamu menderita karena tidak mendapatkan perawatan yang tepat. Segera buat janji dengan klinik hewan dan bawa hewan peliharaan kamu untuk diperiksa.

Jika kamu mencari tempat yang tepat untuk merawat hewan peliharaan kamu, Klinik Hewania adalah pilihan yang tepat untuk kamu!

Klinik Hewania menyediakan berbagai pilihan dokter hewan yang berkualitas, siap memberikan perawatan terbaik untuk hewan peliharaan kamu. Klinik Hewania menawarkan berbagai jenis layanan, mulai dari pemeriksaan rutin hingga perawatan spesialis.

Jadi, tunggu apalagi? Segera buat janji dengan Klinik Hewania untuk merawat hewan peliharaan kamu dan pastikan bahwa mereka mendapatkan perawatan yang terbaik.

Writer: drh. Ida Sukma Kuswardhani

Leave a Reply

hewania
appstore
playstore
Hewania HQ

PT Hewania Solusi Digital

Boulevard Elang Laut Blok D 50, Jl. Pantai Indah Selatan, Penjaringan, Jakarta Utara 14470
+62 812 3000 9607
Anda Dokter Hewan?

Mari Berkolaborasi Mengedukasi Masyarakat Indonesia tentang Kesehatan Hewan!

Daftar Sekarang!